KMNU Pusat
Keluarga Mahasiswa Nahdlatul 'Ulama

MENGUCAPKAN SELAMAT KEPADA NON-MUSLIM ATAS HARI RAYA MEREKA, BOLEHKAH?

Pertanyaan:

Assalamu’alaikum Warahmatullah Wabarakatuh, Ustaz. Perkenalkan, saya seorang mahasiswa di salah satu kampus negeri. Sebagaimana kita ketahui, sebagai mahasiswa kita banyak berinteraksi dengan berbagai kalangan, termasuk non-muslim. Seringkali mereka mengucapkan selamat atas hari raya kita. Nah, apakah boleh kita juga berbuat sebaliknya, yakni mengucapkan selamat atas hari raya mereka? Mohon penjelasannya, terima kasih.
(Hamba Allah – Bogor)
Jawaban:

Wa’alaikumussalam Warahmatullah Wabarakatuh. Terima kasih atas pertanyaan anda. Mungkin hal yang sama dirasakan oleh saudara-saudara kita yang lain. Adapun jawaban kami sebagai berikut.

Allah ta’ala memerintahkan kita untuk mengucapkan kata-kata yang baik kepada seluruh manusia, muslim maupun non-muslim. Allah berfirman:

﴿وَقُولُوا لِلنَّاسِ حُسْنًا﴾ [البقرة: ٨٣]

“Dan bertuturkatalah yang baik pada manusia.” (QS. Al-Baqarah: 83)

Syaikh ‘Alisy dalam kitab Fathul ‘Aly Al-Malik juz 2 halaman 349 tentang pembahasan: Ucapan selamat kepada non-muslim, apakah menyebabkan pengucapnya murtad? Beliau mengatakan:

[لا يرتد الرجل بقوله لنصراني: أحياك الله لكل عام؛ حيث لم يقصد به تعظيم الكفر ولا رضي به]

“Seseorang tidak murtad dengan perkataannya pada seorang nasrani: Ahyakallah Likulli ‘Am (secara bahasa bermakna: Semoga Allah menghidupkanmu sepanjang tahun), selama tidak bermaksud untuk mengagungkan kekafiran atau rida kepadanya.”

Syaikh Al-Hithab Al-Maliki dalam Mawahibul Jalil Fi Syarhi Mukhtashar Khalil menukil perkataan Imam Al-‘Izz Bin Abdissalam Asy-Syafi’i saat beliau ditanya tentang seorang muslim yang berkata kepada seorang kafir dzimmi pada hari raya mereka: Selamat hari raya untukmu. Apakah muslim tersebut kafir atau tidak? Maka beliau menjawab:

[إن قاله المسلم للذمي على قصد تعظيم دينهم وعيدهم فإنه يكفر، وإن لم يقصد ذلك وإنما جرى ذلك على لسانه فلا يكفر لما قاله من غير قصد] اهـ.

“Jika perkataan seorang muslim kepada sang dzimmi tersebut bermaksud untuk mengagungkan agama dan hari raya mereka, maka ia telah kafir. Jikalau ia tidak bermaksud seperti itu maka ia tidak kafir atas perkataannya tersebut.”

Maka dapat disimpulkan bahwa dibolehkan bagi seorang muslim mengucapkan selamat kepada non-muslim atas hari raya mereka selama tidak bermaksud untuk mengagungkan agama dan hari raya mereka atau rida atas kekafiran mereka.

Demikian jawaban kami. Semoga bermanfaat.

Bogor, Rabiul Akhir 1439
@adhlialqarni / NB

Comments
Loading...